Leading indicator vs Lagging indicator – Mana yang lebih baik dalam trading?

0
Leading indicator vs Lagging indicator - Which one is better in trading?

English Português Tiếng Việt ไทย العربية हिन्दी 简体中文 Nederlands Français Deutsch हिन्दी Italiano 한국어 Melayu Norsk bokmål Русский Español Svenska Tamil Türkçe Zulu

Meskipun Anda telah lama berdagang di IQ Option , ada beberapa hal menarik tentang indikator yang tidak Anda ketahui. Pada artikel ini, kami akan mengklarifikasi beberapa konsep untuk memahami kekuatan dan kelemahan indikator leading dan lagging untuk menentukan indikator mana yang lebih cocok untuk Anda.

Daftarkan IQ Option dan Dapatkan $10.000 Gratis Risk warning: Your capital might be at risk.

Ringkasan

Indikator utama akan memberikan sinyal sebelum tren baru atau pembalikan terbentuk.
Indikator lagging memberikan sinyal setelah tren dimulai dan memperingatkan Anda untuk waspada terhadap tren baru yang sudah dimulai.

Pada titik ini, banyak dari Anda berpikir “jadi saya akan menghasilkan banyak uang dengan indikator utama”. Karena memberikan sinyal sebelum dan segera setelah tren baru terbentuk. Tentu saja, itu akan benar dalam situasi pasar tertentu tetapi tidak selalu sepenuhnya benar.

Saat menggunakan indikator utama untuk masuk, Anda akan menghadapi sinyal yang bising. Jadi, Anda perlu mengingat bahwa setiap indikator memiliki kekurangan yang harus Anda terima.

Sedangkan untuk lagging indicator akan memberikan sinyal ketika harga telah membentuk trend yang jelas. Kelemahan ini membuat Anda terlambat saat memasukkan pesanan.

Indikator terdepan dan tertinggal di IQ Option
Indikator terdepan dan tertinggal di IQ Option

Meskipun kedua jenis indikator ini dapat saling mendukung, namun keduanya saling bertolak belakang. Sekarang mari kita lihat mereka lebih dekat.

Indikator utama – Osilator

Indikator utama (juga dikenal sebagai osilator) adalah alat yang menganalisis naik turunnya antara dua ekstrem, sering disebut sebagai zona overbought atau oversold untuk membantu investor menemukan sinyal perdagangan terbaik.

Osilator yang saya perkenalkan adalah Parabolic SAR , Stochastic , dan RSI. Mereka dirancang untuk memprediksi kemungkinan pembalikan tren.

Contoh 1

Indikator utama konsensus
Indikator utama konsensus

Pada grafik pasangan mata uang GBP/USD, saya membuka 3 indikator di atas. Jika Anda tidak tahu cara berdagang, silakan tinjau artikel sebelumnya.

Ketiga indikator tersebut memberikan sinyal beli di akhir tren turun sebagai berikut.

  • RSI melintasi 30 (oversold) dari bawah ke atas.
  • Garis Stochastic melintasi 20 dari bawah ke atas.
  • Sinyal Parabolic Sar berada di bawah grafik candlestick Jepang.

Jika Anda memasuki perdagangan di sana, Anda akan mendapat untung besar.

Contoh 2

Indikator utama memberikan sinyal yang berlawanan
Indikator utama memberikan sinyal yang berlawanan

Dalam grafik ini, Anda akan melihat 3 indikator memberikan sinyal yang berlawanan. RSI dan Stochastic memberikan sinyal bullish sementara Parabolic Sar tidak memiliki sinyal perdagangan konsensus dengan 2 indikator lainnya.

Jika Anda memasuki perdagangan sesuai dengan sinyal RSI dan Stochastic , Anda mungkin kehilangan uang dengan mengabaikan sinyal Parabolic Sar. Karena formula struktural yang berbeda, sinyalnya berlawanan. Jadi konflik sinyal adalah hal yang biasa terjadi saat menggunakan banyak indikator. Yang terbaik adalah tetap keluar dari pasar ketika indikator yang digunakan memberikan sinyal yang bertentangan.

Indikator tertinggal – Indikator momentum

Ini adalah indikator yang akan membantu Anda melihat tren saat terjadi perubahan momentum. MACD dan MA (moving average) adalah 2 indikator yang akan membantu Anda melakukannya. Saat menunjukkan tren dan sinyal perdagangan, mereka memiliki tingkat jeda dibandingkan dengan harga saat ini. Namun, ada poin plus bahwa sinyal akan kurang palsu.

Indikator keterlambatan konsensus
Indikator keterlambatan konsensus

Pada grafik pasangan mata uang EUR/USD, kami menggunakan 2 moving average, EMA 10 (biru) dan EMA 20 (merah) yang digabungkan dengan MACD. Kami kemudian mendapatkan sinyal jual ketika EMA10 melintasi EMA20 dari atas dan MACD berpotongan dari atas. Jika kami membuka pesanan, kami memiliki perdagangan menguntungkan yang benar.

Sekarang, kita akan melihat contoh lain untuk melihat bagaimana sinyal palsu bisa terjadi.

Indikator lagging memberikan sinyal yang berlawanan
Indikator lagging memberikan sinyal yang berlawanan

Pada grafik di atas, MACD memberikan sinyal jual sedangkan 2 EMA tidak memiliki sinyal yang jelas. Jika Anda membuka order TURUN pada sinyal MACD, maka Anda akan kalah dalam perdagangan ini. Berikutnya adalah sinyal beli lainnya dari MACD tetapi 2 EMA belum memiliki sinyal. Jika Anda membuka order NAIK, sayangnya Anda akan kalah.

Jadi haruskah kita menggunakan indikator leading atau lagging dalam trading IQ Option ?

Untuk menggunakan indikator leading atau lagging atau keduanya dengan paling efisien, Anda perlu menentukan di pasar mana Anda berada dan apakah jangka waktu perdagangan utama pendek atau panjang.

Jika Anda memperdagangkan opsi, ada baiknya menggunakan indikator utama untuk menangkap peluang dari pembalikan tren.

Jika Anda trading Forex, maka indikator lagging akan membantu Anda menangkap gelombang bullish atau bearish yang besar.

Setiap indikator akan memiliki perspektif yang berbeda. Jadi, Anda perlu berlatih untuk mendapatkan pengalaman terbaik. Kemudian pilih indikator yang tepat di setiap keadaan pasar agar berpeluang mendatangkan keuntungan ke akun Anda. Ingat jika sinyal tidak setuju dan bertentangan satu sama lain, tetap keluar dari pasar adalah solusi terbaik.

Daftarkan IQ Option dan Dapatkan $10.000 Gratis Risk warning: Your capital might be at risk.

English Português Tiếng Việt ไทย العربية हिन्दी 简体中文 Nederlands Français Deutsch हिन्दी Italiano 한국어 Melayu Norsk bokmål Русский Español Svenska Tamil Türkçe Zulu

Leading indicator vs Lagging indicator – Mana yang lebih baik dalam trading?
4.7 (94%) 62 reviews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here